Jangan Ngeluh!

Wednesday, October 01, 2014
Kau tahu, entah mengapa sekarang aku benci melihat seseorang yang mengeluh. Bukan benci sebenarnya. Hanya saja, terkadang jantungku ikut berdetak kencang jika kubaca status yang berisi tentang keluhan. Keluhan positif masih bisa kujaga, tapi jika yang lain? Entah, sepertinya ada api di belakang tubuhku. Emosiku tiba-tiba meningkat dengan sendirinya.

Mungkin dulu akupun sering membuat orang-orang marah padaku dengan beberapa statusku yang mengeluh di jejaring sosial. Tapi sekarang, aku sedang mencoba untuk membuangnya. Hal yang dikeluhkan seperti soal pekerjaan, makanan, cinta, status sosial atau masalah pribadi yang sering kubaca di jejaring sosial atau aplikasi chatting. Itu yang membuatku sedikit kesal. Ya, kupendam dan mengomel sendiri saja pada diri sendiri jika membaca hal itu.

Sebenarnya aku ingin langsung bertanya kepada orang-orang yang membuat status seperti itu. Misalnya soal pekerjaan, "Cape kerja teh, bla bla bla pengen pindah pengen ini pengen itu". Hey, you're the luckiest person. Disaat yang lain masih sibuk nyodorin lamaran kesana kemari, kamu tinggal duduk di tempat kerja. Apalagi kalau masih baru-baru masuk tapi udah ngeluh. Hey young girl/boy, kalian baru sebentar kerja. Pindah dari bangku sekolah ke bangku kerja. Jelas beda kondisinya. Nikmatin, jalanin dulu aja. Let it flow. Ayo, kalian bisa adaptasi,1-2 bulan juga bakal terbiasa.

Yang kedua makanan, "Makan teh cuma sama ini doang bla bla bla". Argh rasanya tuh asdfghjkl banget. Coba pergi ke tempat pembuangan akhir. Lihat. Mau nyari makan aja harus ngubek-ngubek sampah dulu. Kamu punya yang mereka ngga punya. Kamu rasa apa yang ngga mereka rasa. So what? Pengen makanan yang lebih? Yang mahal? Selama makanan kamu halal + bikin sehat. Kenapa malah ngeluhin hal yang aneh sih? Heran.

Yang ketiga cinta, I can't say anything about It. Dulu sering banget ngeluhin hal bodoh ini. Sekarang udah gede udah berumur jadi makin ngerti. Kenapa coba ngeluhin yang kayak gitu. Situ jomblo? Terus? Apa bedanya sama yang taken? Ada pasangannya? Yeah, you're right. Plis deh ngga usah masalahin status jomblonya. Percaya aja sama kata-kata "Jodoh ngga bakal kemana". Yakin, Allah udah punya seseorang yang bakal bersanding sama kamu nanti di pelaminan. Kecuali udah 35an keatas kayaknya emang bener harus masalahin status yang masih sendirinya. Hehe, pisss

Status sosial, hampir samalah kayak makanan. Satu pesan aja nih dari aku, jangan liat ke atas. Tapi liat ke bawah. Udah itu ajalah, udah ngerti kan maksud kata-kata itu.

Sisanya, masalah pribadi. Kayaknya harus liat salah satu posting di kaskus. Tapi lupa judulnya apa. Yang tau kasih tau ye. Jadi ada bunuh diri gara-gara suatu masalah, terus dia lompat dari lantai berapa ya? Misalnya lantai ke 14 deh. Nah, pas dia terjun ke bawah, di setiap kamar tiap lantai dia ngeliat banyak orang yang lagi nyelesaiin masalah yang ternyata lebih parah dari masalahnya dia (lewat kaca). Sampe akhirnya dia jatuh di lantai dasar dan bilang "ternyata masalah aku ngga seberapa dibanding masalah mereka". Ambil kesimpulannya sendiri deh ya.

Haaaa, pokoknya jangan ngeluh deh yaa. Harus banyak bersyukur. Siplah.

No comments:

Halo semuanya, silakan tinggalkan jejak disini ya :) tolong jangan SPAM atau komentar yang berhubungan dengan SARA. Thanks :)

Powered by Blogger.